Sholat Berjama’ah – Syariat Yang Sering Diabaikan [1]

Tulisan ini sebenarnya hanya untuk mengingatkan kita semua, semoga Alloh SWT memberikan hidayah & Taufik-Nya kepada kita sekalian, sehingga kita dapat mengamalkannya, Amin..

Salah satu kegemaran Nabi Muhamad SAW, yang dipegang kukuh dan dilaksanakan secara istiqomah oleh K.H. Ahmad  Sohibul Wafa Tajul Arifin (Abah Anom) adalah mengerjakan sholat fardu awal waktu yang dilaksanakan secara berjama’ah. Baginda Rosululloh SAW selalu datang awal waktu ke mesjid untuk sholat berjamaah sebelum Sayidina Bilal R.A, sahabat Rosululloh mengumandangkan Adzan, pertanda datangnya waktu sholat. Kebiasaaan Baginda Nabi Muhamad SAW ini, yang juga dilakukan oleh Syeikh Mursyid Kamil Mukamil, K.H. Ahmad  Sohibul Wafa Tajul Arifin (Abah Anom) ini mengandung makna dan hikmah di dalamnya.
Kita, sebagai orang yang tengah belajar kepada Beliau, tentu apa yang Beliau lakukan mestinya pula diikuti pula oleh kita. Jangan hanya “cinta semuBaca pos ini lebih lanjut

Secercah Kado Maulid Nabi Muhamad SAW

Cinta Kepada Allah dan Cinta Kepala Rasulullah SAW

Di sini tak ada penyesalan
Yang ada hanyalah cinta Kepada Allah dan Kepada Rasulullah SAW
Disamping mengetahui haknya Sebagai hamba
Dan haknya Terhadap sesama

Religious Myspace CommentsKalimat hikmat tersebut tertulis dalam sebuah sudut tembok tua di Pesantren Pesulukan Thariqat Agung Tulung Agung. Para santri, para tamu dan mereka yang sedang melakukan suluk Thoriqoh senantiasa membaca kalimat ini. Kalimat yang sepintas aneh namun memiliki sentakan hati yang menusuk kegelapan dunia, sekaligus membangunkan kelelapan hamba.

Kalimat sederhana, tetapi merupakan simpul dari seluruh perjalanan Mi’raj Kaum Sufi di seluruh dunia, pengetahuan sekaligus hikmah terdalam, dan akhir sebuah perjalanan. Mencintai Allah dan mencintai Rasul SAW-Nya, mengetahui haknya sebagai hamba dan haknya terhadap sesama hamba. Baca pos ini lebih lanjut